https://intinews.co.id
Ilustrasi dokumentasi www.intinews.co.id

INTINEWS.CO.ID, NASIONAL Anggota Komisi III DPR RI Arsul Sani menjelaskan revisi Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2004 tentang Kejaksaan tidak akan mengurangi, apalagi mencabut kewenangan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sebagai penuntut dalam perkara tindak pidana korupsi (tipikor). Hal tersebut perlu ditegaskan karena ada kekhawatiran revisi UU Kejaksaan akan mencabut kewenangan KPK sebagai penuntut dalam kasus tipikor dan tindak pidana pencucian uang (TPPU) hasil tipikor.

“RUU Kejaksaan ini tidak mengurangi, apalagi mencabut kewenangan KPK sebagai penuntut dalam perkara tipikor. Itu bisa dipastikan, saya sudah baca rancangannya,” kata Arsul dalam Rapat Kerja Komisi III DPR RI dengan Menteri Hukum dan HAM, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB), Menteri Keuangan dan Jaksa Agung, di Gedung Nusantara II, Senayan, Jakarta, Senin (15/11/2021).

Baca juga: Apakah Yakin Jaksa Jadi SDM Unggul Dengan Ubah UU Nomor 16 Tahun 2004

Arsul menjelaskan, hal-hal yang akan diatur dalam RUU Kejaksaan adalah bentuk koordinasi antara Kejaksaan dan KPK, agar aturan dalam UU KPK lebih operasional.

“Koordinasi itu misalnya ketika KPK butuh penuntut lebih banyak, kejaksaan harus menugaskan jaksanya ke KPK. Jadi, bukan kewenangan menuntut yang dimiliki KPK ditarik, lalu dikembalikan ke kejaksaan,” paparnya.

Baca juga: Penangkapan 2 Oknum Pegawai Di Kejaksaan Negeri Tanjungpinang Dan Kejaksaan Negeri Bintan Serta 1 Orang Swasta Di Duga Melakukan Pemerasan Kepala Desa

Selain itu, Arsul mengatakan, RUU Kejaksaan untuk memberikan dasar hukum atas perkembangan tugas kejaksaan yang belum di atur dan belum tegas di atur. Ia mencontohkan jaksa sebagai pengacara negara selama ini hanya di sebut saja, atau belum dijelaskan secara perinci seperti ruang lingkup tugas.

“Ketika lihat yang namanya pengacara negara itu bukan hanya jaksa, misalnya di MA (Mahkamah Agung) yang selalu mewakili pemerintah justru bukan jaksa namun dari Kemenkumham,” kata dia.

Karena itu, menurut politisi dari Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (F-PPP) ini, dalam RUU Kejaksaan akan coba diselaraskan sehingga kemungkinan tidak mencabut atau menarik pekerjaan yang dijalankan Kemenkumham, namun bisa bersama-sama dan perlu ditentukan siapa penanggung jawabnya.

@Sumber Berita, https://www.dpr.go.id/berita/detail/id/35928/t/Komisi+III%3A+RUU+Kejaksaan+Tak+Kurangi+Kewenangan+KPK

(Redaksi)

 11 total views,  1 views today

Tinggalkan Balasan