Prov. KEPRI

Pemprov Kepri Gelar Entry Meeting Bersama BPK Perwakilan Kepri Sesuai Dipersyaratkan UU No 15/2004 Dan UU No 15/2006

INTINEWS.CO.ID, PROV. KEPRI Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad, SE., M.M, bersama jajaran OPD Pemprov Kepri gelar ‘entry meeting’ bersama Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Perwakilan Kepri, di Gedung Graha Kepri Batam Centre, Kota Batam, pada hari Senin, (10/10). Pemprov Kepri Gelar Entry Meeting Bersama BPK Perwakilan Kepri sesuai dipersyaratkan UU No 15/2004 dan UU No 15/2006.

Kegiatan ini juga dihadiri Sekdaprov Kepri Adi Prihantara dan para Kepala OPD Provinsi Kepri terutama dinas/badan penghasil. Adapun dari BPK selain dihadiri Kepala BPK Perwakilan Kepri, juga hadir semua tim survey BPK.

Pemprov Kepri Gelar Entry Meeting Bersama BPK Perwakilan Kepri Sesuai Dipersyaratkan UU No 15/2004 Dan UU No 15/2006
Foto tangkapan layar di https://kominfo.kepriprov.go.id/Welcome/detailBerita/4655

Kegiatan entery meeting kali ini menurut Gubernur Ansar, masih memfokuskan pada pemeriksaan awal pendapatan pendahuluan dan juga tindak lanjut dari temuan BPK untuk bisa diselesaikan dan ditindaklanjuti secepatnya.

“Namun, terkait penerimaan pendapatan, kita optimis ada beberapa celah yang masih bisa dikembangkan seperti salah satu contohnya, dari pungutan pajak kendaraan bermotor. Caranya mungkin dengan meng ‘upgrade’ dan memperbahrui semua data kendaraan bermotor secara digital,” ucap Gubernur Ansar Ahmad.

Baca juga: Penyampaian Laporan Hasil Pemeriksaan BPK RI Terhadap Laporan Keuangan Pemprov Kepri TA 2021 Pemprov Kepri Raih Opini WTP

Dengan demikian, Gubernur H. Ansar Ahmad menambahkan masih ada celah untuk bisa meningkatkan sektor penerimaan pungutan pajak kendaraan bermotor. Cara ini juga bertujuan untuk mengedukasi masyarakat agar mereka sadar dengan kewajiban dan tanggungjawabnya, membayarkan pajak kendaraan yang dimilikinya.

“Karenanya saya berharap betul, kepada OPD untuk bisa berkoordinasi dan komunikasi secara baik dengan BPK, dan mengikuti semua yang menjadi arahan dan catatan, agar muaranya, kita bisa mengoptimalisasikan semua penerimaan pendapatan,” pintanya.

Gubernur Ansar Ahmad pun berharap, pelaporan keuangan yang dilakukan Pemerintah Provinsi Kepri memenuhi semua standar pengelolaan keuangan yang disyaratkan, seperti transparansi dan akuntabel.

Baca juga: UPTD PPD Tanjungpinang Gelar Sosialisasi Pemutihan Pajak Kendaraan Dan Beri Penghargaan Kepada RT RW

Sementara itu Kepala Perwakilan BPK Provinsi Kepri Jariatna mengatakan, ‘entry meeting’ kali ini dilakukan sebagai bentuk komunikasi dan koordinasi, sebagaimana dipersyaratkan dalam UU No 15 Tahun 2004 dan UU No 15 Tahun 2006.

Kegiatan yang sedang dilaksanakan ini pun sambung Jariatna, juga sudah mengikuti Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN) sesuai yang ditetapkan dalam Peraturan BPK RI No 1 Tahun 2017.

“Pemeriksaan dengan Pemerintah Provinsi Kepri ini nantinya, akan dijadikan percontohan bagi semua Kabupaten/Kota saat Kita menggelar kegiatan serupa dengan Pemerintah Kabupaten/Kota,” jelas Jariatna.

Entry meeting terkait pembahasan rekomendasi dan tindak lanjut catatan dan temuan antara BPK dan juga OPD Pemprov Kepri, selanjutnya akan dilakukan secara teknis dan dilaksanakan di Kantor BPK Perwakilan Kepri.

@Sumber berita, https://kominfo.kepriprov.go.id/Welcome/detailBerita/4655

(Redaksi)

ajax loader

Tinggalkan Balasan