Nasib Mobil Proton di Indonesia

INTINEWS.CO.ID, NASIONALDi Indonesia mobil Proton diproduksi oleh PT. PROTON Edar Indonesia (PEI) yang telah beroperasi sejak 2007.

Seri yang dipasarkan di, Indonesia, antara lain Savvy, GEN.2 Persona, Gen 2, Wira, Neo, Waja, Saga, Exora, Neo CPS, Saga FL, Persona Elegance, dan Exora Star, Exora Star Supreme, Exora Star Executive, Exora Bold, Exora Prime & Exora Star FL, Prevé Neo R3, Suprima S, dan Iriz. Pada bulan Juni 2014 Proton telah memiliki 16 outlet penjualan dan 26 outlet pelayanan di berbagai wilayah Indonesia.

Ilustrasi foto, dokumentasi intinews.co.id

Namun seiring zaman sepetinya sulit bagi Perusahan mobil Malaysia ini (Proton) untuk comeback ke pasar Indonesia, yang  sebelumnya sempat punya nama di Indonesia.

Sumber https://automotive.uzone.id/nasib, kutipannya sebagai berikut:

Namun, rencana comeback’nya Proton seolah selalu jadi angin lalu dan gak kunjung menyata.

Kesimpangsiuran kembalinya Proton ke pasar Indonesia membuat seluruh konsumen mobil asal Malaysia ini pun resah.

Menghilang satu persatu dealer resmi dan juga kelangkaan suku cadang menjadi sebuah barometer bahwa Proton seperti sedang ‘mati suri’.

Beberapakali pihak konsumen ataupun komunitas menanyakan kejelasan mengenai kapan Brand berkepala Harimau ini akan kembali mencengkram pasar Indonesia-pun tak pernah dijawab dengan lugas oleh pihak Proton Edar Indonesia. Bahkan tak jarang beberapa komunitas pun mencoba untuk menyampaikannya langsung ke Proton Holdings di Malaysia.

Beberapa waktu lalu, komunitas Proton yang tergabung dalam PNOC Indonesia mengunjungi Proton Holding yang berada di Shah Alam.

Alih-alih ingin mendapatkan titik terang akan kembali-nya Proton ke Indonesia, komunitas ini hanya mendapatkan sebuah kisi-kisi tentang 2 (dua) buah unit peluncuran produk baru yang akan segera diluncurkan.

Namun, jelas belum tentu masuk ke pasar Indonesia.

Melalui perwakilannya, komunitas PNOC Indonesia menceritakan bagaimana sekumpulan komunitas Proton bersatu padu untuk menjaga brand ini tetap eksis di kancah otomotif Indonesia.

Salah satunya bergabung dengan komunitas FK3O (Forum Komunikasi Komunitas Klub Otomotif) dan juga menghadiri acara-acara Auto Show bertaraf internasional seperti GIIAS atau IIMS.

“Saya datang ke KL ingin menceritakan keluh kesah kami sebagai konsumen dan juga bagaimana penetrasi brand china di Indonesia. Sehingga Proton seharusnya yang semi-china pun (karena sudah diakuisisi Geely) seharusnya bergerak lebih cepat masuk ke pasar Indonesia” jelas Salman Farouk Al Hakim, Ketua Umum PNOC Indonesia.

Kehadiran Perwakilan PNOC Indonesia bukan kali pertama, dalam 2 tahun terakhir komunitas ini telah mendatangi Proton Holdings di Shah Alam sebanyak 3 kali dan untuk menceritakan keluhan yang sama.

Komunitas PNOC Indonesia adalah komunitas Proton untuk varian mobil Gen 2 Persona dan Satria Neo.

Meski terbilang baru satu tahun berdiri, namun kiprahnya dalam membantu para member untuk mendapatkan suku cadang atau rekomendasi bengkel terbilang cukup signifikan.

“Disaat ATPM sedang tidur, maka peran komunitas menjadi sangat penting. Sebab kami adalah sumber informasi mengenai suku cadang dan bengkel rekomendasi di setiap daerah” tutup Salman.

(Redaksi).

Redaksi

www.intinews.co.id adalah berita siber legal di Indonesia, menyuguhkan berita dengan profesionalitas, aktual dan anti hoaks. (www.intinews.co.id is legal news in Indonesia that presents news with professionality, actual and no hoaxes) With Motto: "The Struggle Continuously, oppressive opponents with fact data !".

Related Posts

Terima kasih atas perhatiannya. Hormat kami, Pimred www.intinews.co.id

%d blogger menyukai ini: